Headlines News :
Home » » Suriah: Assad Lancarkan Serangan Senjata Kimia Dengan Klorin

Suriah: Assad Lancarkan Serangan Senjata Kimia Dengan Klorin

Written By catatan kesederhanaan on Selasa, 22 April 2014 | 02.56

Suriah: Assad Lancarkan Serangan Senjata Kimia Dengan Klorin


Berita Catatan Kesederhanaan-Rezim Bashar al – Assad kembali menggunakan gas kimia yang pertama kali digunakan di Ypres pada Perang Dunia Pertama dalam serangkaian serangan baru-baru di Suriah, kata para pejabat Barat.

Fran├žois Hollande, presiden Prancis, hari Minggu menyatakan pemimpin Suriah itu terus menggunakan senjata kimia di garis depan, meskipun dia menambahkan bukti-bukti yang pasti belum ditetapkan.
Para pejabat memeriksa serangan terhadap setidaknya tiga kota pada minggu terakhir di mana laporan yang dapat dipercaya menunjukkan penggunaan gas klorin, dimana puluhan orang yang mencari pengobatan karena gejala-gejala keracunan.
Sementara rezim Suriah telah menyerahkan 80 persen cadangan senjata kimianya untuk dihancurkan di bawah pengawasan PBB, serangan yang muncul itu untuk menunjukkan bahwa rezim Assad terus menggunakan gas beracun terhadap penduduknya sendiri.
“Kami memiliki beberapa elemen informasi namun saya tidak punya bukti ,” kata Hollande. “Yang saya tahu adalah apa yang kita lihat dari rezim penggunaan metode mengerikan bahwa rezim itu mampu menggunakan dan menolak setiap transisi politik.”
Serangan gas dipandang sebagai alat yang sangat efektif dalam memicu kepanikan dan ketakutan di wilayah yang dikuasai para pejuang. Pada hari Minggu, Laurent Fabius, Menlu Perancis, menunjukkan laporan intelijen tentang serangan itu yang sedang diteliti, dan menyatakan pihaknya menerima “indikasi” mengenai serangan kimia baru-baru ini yang masih akan diverifikasi.
Para pejabat Amerika dan Inggris sedang meneliti rekaman video kotak-kotak kecil tabung gas klorin yang diproduksi Cina yang dipasang dengan detonator peledak untuk menghantam kota Kafr Zita dekat Hama.
Para aktivis mengatakan gas itu digunakan selama pertempuran sengit ketika pasukan rezim tampaknya kehilangan kendali atas kota strategis Khan Sheikhoun.
Karena serangan awal pada 11 April itu, setidaknya sudah ada dua insiden terkait gas klorin di wilayah yang dikuasai para pejuang.
Dua serangan terpisah dilaporkan minggu lalu di Tamanah di Provinsi Idlib dan Zahraa dekat Homs. Bulan lalu laporan yang dapat dipercaya dari serangan gas muncul dari Harasta dan Jobar, keduanya dekat Damaskus.
Sementara klorin tidak didaftarkan sebagai agen kimia terlarang untuk penggunaan luas di bidang industri, penggunaannya sebagai senjata perang dilarang di bawah Konvensi Senjata Kimia tahun 1925.
Klronin pertama kali digunakan 99 tahun lalu oleh pasukan Jerman selama Pertempuran kedua Ypres selama serangan ofensif untuk menyerbu parit-parit di Anglo-Perancis, yang membunuh setidaknya 30.000 orang.
“Klorin adalah senjata kimia yang cukup baik yang digunakan pada tahun 1915 untuk mencapai keuntungan di medan perang dan sementara itu masuk dalam daftar gas yang paling berbahaya pada tahun 2014, gas itu tetap merupakan pilihan yang efektif di tempat-tempat tertentu di Suriah, ” kata Hamish de Bretton – Gordon, seorang direktur konsultasi SecureBio dan mantan komandan pasukan kesiapan kimia Angkatan Darat Inggris.

“Bukti-bukti dari Kafr Zita cukup menarik dan tentu sedang diteliti dengan sangat hati-hati oleh para pejabat.”
Menanggapi tuduhan para pejuang, Damaskus menyalahkan Jabhah al – Nusra, dan mengklaimnya sebagai pelaku sebenarnya gas itu.
Eliot Higgins, seorang blogger Inggris yang dikenal sebagai Brown Musa, yang mengikuti serangan-serangan di Suriah, percaya penjelasan rezim tidak beralasan karena bom itu dijatuhkan dari helikopter. “Karena banyak laporan yang mengklaim sebuah helikopter menjatuhkan bom, tampaknya sangat tidak mungkin Jabhah al – Nusra telah mengoperasikan helikopter, ” katanya.
Gordon percaya bahwa rezim telah menyingkirkan tumpukan cadangan senjata kimia itu yang dinyatakan di bawah kontrol langsung namun 20 persen dari arsenal itu masih harus dikirim berdasarkan kesepakatan dengan PBB yang ditandatangani tahun lalu dan tidak akan dipindahkan pada batas waktu 30 April karena pasukan pejuang bisa mengontrol jalur akses ke basis di mana gas itu disimpan.
Suatu laporan SecureBio baru-baru ini memperingatkan penggunaan yang terus menerus dari jenis senjata kimia ini di Suriah dan kegagalan untuk mengkapalkan seluruh persediaannya.  (rz/www.telegraph.co.uk)
Share this post :

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Candra Hernawan - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger