Headlines News :
Home » » Kepala Polisi dan Rabbi, Di Antara 71 Orang yang Ditangkap dalam Kasus Pornografi Anak di New York

Kepala Polisi dan Rabbi, Di Antara 71 Orang yang Ditangkap dalam Kasus Pornografi Anak di New York

Written By catatan kesederhanaan on Jumat, 23 Mei 2014 | 20.19

tersangka pronografi anak di new york

Catatan Kesederhanaan-Pemerintah federal mengumumkan penangkapan sedikitnya 70 orang di New York dengan tuduhan mengunduh gambar pornografi anak. Di antara mereka terdapat seorang rabbi, seorang pemimpin pramuka dan seorang kepala polisi.

Dua petugas polisi, seorang rabbi, seorang perawat, seorang pengasuh anak dan seorang pemimpin pramuka adalah diantara 70 pria dan satu wanita yang ditangkap atas tuduhan perdagangan pornografi anak. Penangkapan ini oleh para pejabat federal dikatakan sebagai salah satu kasus penangkapan terbesar yang pernah ada di wilayah New York City.
Penangkapan itu termasuk terhadap seorang wanita. Dia dituduh memproduksi dan mendistribusikan pornografi anak yang melibatkan anaknya sendiri. Ada juga seorang pria yang menggunakan kamera tersembunyi untuk diam-diam memfilmkan anak tirinya yang telanjang.
Terdakwa lain, sudah dengan jaminan, menyusul penangkapannya tahun lalu. Dia ditangkap atas tuduhan menggunakan internet untuk mengarahkan perempuan-perempuan untuk merekam aktivitas seksnya dengan anak-anak. Dokumen pengadilan menuduh dia menunjukkan “video terakhir yang telah dia unduh dan terlihat menggambarkan seorang melakukan pelecehan seksual terhadap anaknya yang berusia 3 atau 4 tahun.”
Seorang lainnya telah dinyatakan bersalah dan dihukum karena memperkosa seorang anak berusia kurang dari 11 tahun.
Penangkapan ini adalah bagian dari penyelidikan pemerintah federal selama lima minggu yang mengakibatkan penyitaan terhadap hampir 600 komputer desktop dan laptop, komputer tablet, smartphone dan perangkat lainnya. Demikian kata US Immigration and Homeland Security Investigations Customs Enforcement dalam siaran persnya hari Rabu. Sebagian dari mereka memiliki perpustakaan dengan ribuan gambar eksplisit seksual dan video anak-anak.
Pada konferensi pers yang mengumumkan penangkapan 71 orang itu, para pejabat menunjukkanalat-alat yang digunakan oleh para tersangka untuk memperoleh bahan-bahan terlarang itu.
Di atas meja panjang ada 22 hard drive, 5 komputer tablet, 7 disc, 4 SD card dan satu laptop sebagai bukti pelanggaran itu. Sebuah peta besar dengan titik-titik merah menunjukkan bahwa para tersangka berasal dari seluruh negara bagian New York dan sebagian dari New Jersey.
Sebuah papan poster menampilkan foto-foto, nama-nama dan pekerjaan dari lima orang yang ditangkap sebagai bagian dari operasi: Brian Fanelli, mantan kepala polisi; Samuel Waldman, seorang rabbi; Yong Wu, seorang perwira polisi; Jonathan Silber, pemimpin pramuka dan pelatih bisbol Little League, dan Aaron Young, paramedis.
Pada konferensi pers, James Hayes, Kepala
Kantor U.S. Immigration and CustomsEnforcement’s Homeland Security Investigations New York mengatakan, para pejabat yakin akan ada lebih banyak tuduhan terhadap 71 orang yang ditangkap itu dan mungkin lebih banyak penangkapan.
“Para terdakwa ini berasal dari semua lapisan masyarakat, “kata Hayes. “Banyak dari terdakwa dari mereka orang yang berpendidikan dan sukses.”

Tak satu pun dari para korban dalam gambar-gambar itu yang ditemukan pada komputer yang telah diperiksa, kata Hayes.
Perluasan Operasi “Dark Web”, di mana para pedofil menyembunyikan diri dengan menggunakan website yang mengenkripsi informasi identitas komputer mereka, telah memicu ledakan pornografi anak.
“Kecilnya volume dari orang yang sudah dikonfirmasi dan dicurigai terlibat dalam eksploitasi seksual terhadap anak-anak…mengejutkan dan latar belakang profesional dari banyak terdakwa adalah mengkawatirkan. Kita tidak bisa lagi menganggap bahwa satu-satunya orang yang akan memangsa anak-anak adalah para pengangguran, ” kata Hayes. “Jelas, kegiatan kriminal ini telah mencapai proporsi epidemi.”
Dia mengatakan pengumuman atas penangkapan 71 orang itu seharusnya mengirimkan pesan kepada para predator: “Bahwa mereka akan dikenali dan ditemukan.”
Pornografi anak mendorong orang untuk memperdagangkan gambar-gambar dan video-video seperti kartu bisbol. Semakin bagus gambarnya, semakin laku mereka memperdagangkannya. Hal ini mengarahkanpara penyidik ​​untuk kasus-kasus rumit di mana satu terdakwa mengarahkan ke yang lain lalu mengarahkan ke orang-orang yang lain lagi.
Jaksa Wilayah Queens, Richard Brown, menekankan bahwa anak-anak yang digambarkan dalam gambar-gambar porno itu menjadi korban dalam kejahatan serius.
“Mereka adalah anak-anak yang sebenarnya terlibat dalam tindakan tercela,” kata Brown. “Setiap kali gambar dilihat, diperdagangkan, dicetak, atau di-download, anak-anak dalam gambar itu menjadi korban lagi.”
Jaksa Brooklyn, Kenneth Thompson, mengatakan, “Kasus ini menggarisbawahi pentingnya inisiatif pengawasan internet oleh para penegak hukum untuk melindungi anak-anak dari predator seksual.”
Kasus ini dimulai dengan penangkapan seorang kepala polisi dan seorang rabbi yang telah menggunakan program berbagi file ‘peer-to-peer’untuk bertukar gambar, kata Hayes.
Dia mengatakan penyelidikan dimulai karena para pejabat, setelah melakukan beberapa penangkapan pornografi anak, menjadi prihatin tentang jumlah orang di wilayah New York yang aktif mencari gambar seksual anak-anak.
“Investigasi kami menunjukkan bahwa pada suatu titik tertentu ada sebanyak 3.000 pengguna internet yang mencari gambar-gambar porno anak-anak pada berbagai jaringan ‘peer-to-peer’, ” kata Hayes.

Hayes mengatakan para penyidik ​​melanjutkan penyelidikan pada situs jaringan ‘peer-to-peer’ dan berpura-pura menjadi pengguna yang mencari gambar dan video. Mereka masuk dengan menggunakan istilah pencarian seperti, “real child rape,” “mom daugther family sex,” dan “3-year-old gets it very imaginable.”
Pada bulan Januari, para penyelidik menangkap Fanelli, seorang mantan kepala polisi dari pinggiran kota Mount Pleasant, NY. Dia dinyatakan tidak bersalah minggu ini atas tuduhan federal untuk secara sadar menerima dan mendistribusikan materi pornografi anak.
Dokumen pengadilan menyatakan bahwa Fanelli, 54 tahun, mengatakan kepada para penyelidik bahwa dia mengajarkan kelas tentang kesadaran pelecehan seksual bagi siswa sekolah dasar dan menengah. Dia mengatakan dia mulai melihat pornografi anak sebagai bahan penelitian untuk kelas dan hal itu berkembang menjadi “kepentingan pribadi.” Dokumen pengadilan mengatakan dua komputernya memiliki 126 gambar video dan file foto dari anak-anak berumur 7 tahun yang terlibat dalam tindakan seksual dengan anak-anak lain dan orang dewasa.
Para penyidik ​​mengatakan mereka menangkap Fanelli dengan menggunakan perangkat lunak yang tersedia hanya untuk penegakan hukum yang mengidentifikasi alamat IP dari komputer yang telah mengunduh file yang diketahui mengandung pornografi anak. Para agen menggunakan perangkat lunak itu untuk mencocokkan Fanelli ke komputer yang berbagi gambar seksual anak-anak.
Dua bulan kemudian, agen HSI menangkap Waldman, 52 tahun, seorang rabbi Yahudi dari Brooklyn dan instruktur studi pada sekolah seminari para gadis. Rabbi memberikan pendidikan home schoolingbagi anak-anaknya dan lain-lain. Dokumen pengadilan menunjukkan para penyidik menemukan setidaknya tiga video pada komputer Waldman itu.
Mengingat posisi kepercayaan publik yang dipegang oleh Fanelli dan Waldman, para pejabat federal mengatakan para penyelidik berusaha keras melakukan penyelidikan atas pornografi lainnya terhadap orang-orang yang mungkin telah berhubungan dengan masalah ini.
Serangkaian penangkapan dilakukan pada bulan April dan Mei, beberapa di antaranya adalah para terdakwa dengan posisi tinggi di masyarakat, kata para pejabat federal.
Penangkapan itu termasuk Kenneth Gardner, seorang perawat terdaftar di Westchester County Medical Center dan Eduardo Salcedo Urzola, seorang pengasuh.
Tentu mengejutkan untuk menemukan bukti bahwa seorang wanita membuat video cabul anak laki-lakinya, kata Hayes.
“Sangat langka bagi kami untuk mengidentifikasi wanita yang terlibat dalam jenis kejahatan ini, ” katanya.
Secara total, para penyelidik menangkap orang-orang dari kelima wilayah dan pinggiran kota sekitarnya di utara kota, di Long Island dan New Jersey.
Mereka yang ditangkap berusia antara 20 tahun hingga 60 tahun. Mereka memperdagangkan foto anak-anak dari mulai usia 2 tahun.
Sebagian lain menghadapi tuduhan federal dan tuduhan lain-lain dari negara. Hayes mengatakan para pejabat dalam beberapa kasus memutuskan untuk bermitra dengan departemen polisi setempat untuk memastikan bahwa para tersangka akan ditangkap dan didakwa secepat mungkin.
Para agen masih memeriksa komputer dan perangkat lain sebagai bukti—suatutugas berat yang dapat mengakibatkan penangkapan lebih banyak orang, kata HSI. Pusat Nasional untuk Anak Hilang dan Tereksploitasi akan mereview gambar-gambar itu untuk mencoba mengidentifikasi anak-anak itu dengan menggunakan database para korban yang sudah diketahui. (rz/usatoday.com, 21/5/2014)
Share this post :

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Candra Hernawan - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger